Pentingnya memasang sabuk pengaman begitu Anda masuk ke dalam kendaraan bermotor sudah tertanam dalam benak orang sejak mereka cukup dewasa untuk duduk di kursi mobil dan menonton TV. Acara anak-anak menggembar-gemborkan pentingnya keselamatan mobil sepanjang hari untuk mempersiapkan generasi pengemudi yang lebih aman. Sebagai orang dewasa, ada banyak undang-undang mengemudi yang harus dipatuhi termasuk undang-undang sabuk pengaman. Tetapi untuk beberapa alasan, individu yang tidak akan pernah berpikir untuk berada di belakang kemudi tanpa mendengar bunyi klik itu, melompat ke sepeda mereka dan mengendarai dengan relatif mengabaikan. Kebenaran yang menyedihkan, bagaimanapun, adalah bahwa meskipun sepeda merupakan alternatif yang sehat untuk jantung dan ramah lingkungan dari mobil, mengendarai sepeda pada dasarnya sangat berbahaya.

Seorang pengendara sepeda yang tidak berhati-hati saat bersepeda tidak hanya berbahaya bagi dirinya sendiri tetapi juga bagi pengendara sepeda dan pengendara lain. Sejak kecelakaan sepeda pertama yang dilaporkan pada tahun 1842, pengendara sepeda telah menerima aliran permusuhan dari pengemudi mobil, pengendara sepeda motor, pengemudi truk, dan pejalan kaki. Banyak dari hal ini tidak adil karena fakta bahwa sepeda hanya dapat melaju secepat itu dan sebagian besar kota di Amerika Serikat gagal menyediakan infrastruktur yang memadai untuk sepeda. Jika kota tidak memiliki jalur sepeda, pengendara sepeda diinstruksikan untuk mematuhi peraturan yang sama seperti pengendara lain di jalan. Pengendara sepeda harus menempati jalur lalu lintas. Meskipun ini mungkin tampak lebih berbahaya, dan sering kali dapat membuat pengendara marah, lebih aman bersepeda di sepanjang sisi lalu lintas. Bersepeda di samping dapat mengakibatkan pengendara sepeda digesek ke samping oleh pengendara,

Kecelakaan Sepeda

Insiden kecelakaan sepeda sangat bervariasi sesuai dengan kondisi kota tempat tinggal pengendara sepeda. Institute for Road Safety Research di Belanda menemukan bahwa 47 persen dari semua kecelakaan sepeda terjadi tanpa tabrakan dalam bentuk apa pun. Jenis kecelakaan ini disebut kecelakaan sepeda tunggal dan dapat berupa kehilangan kendali saat bersepeda, kehilangan traksi saat menabrak air atau oli, menabrak kerikil atau sejenisnya. 12 persen kecelakaan adalah akibat tabrakan dengan hewan dan rintangan jalan. Tabrakan dengan pengguna jalan lain seperti pengemudi mobil atau pengendara sepeda motor menyumbang 40 persen dari kecelakaan sepeda.

Kecelakaan dan Keselamatan Sepeda

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *